Jumat, 24 April 2015

PAIMIN (1)


      Paimin.. pemuda kampung serba seadanya.. menjajal kerasnya ibukota.. berbekal nekad tanpa perhitungan.. alih alih pujian... cacian yang didapat.. muka pas2an.. jadi artispun sulit.. jadi manager juga tak pandai bahasa asing.. paimin menangis di sudut ruko.. airmatanya mewakili rindunya kepada simbok di kampung.. tiba2 dia teringat kata2 simboknya dikampung.. le..(tole).. simbok nggak kpingin kamu jadi boss... simbok cm kepengen kamu bahagia dan tenang menjalani hidup.. walaupun keadaan sulit... paimin semakin kencang menangis.. seakan akan hendak pulang.. esok paginya tetap berulang.. dan paimin belum beranjak.
         Paimin sudah biasa dibenci dibuang disakiti dihakimi dilupakan dunia.. hanya karena paimin terlalu ikhlas.. tapi biarlah pikirnya... asalkan orang2 besar bahagia paimin siap menjadi alas kakinya.. asalkan simbok tidak tau hatinya pedih.. senyum hangat tersaji dari paimin untuk dunia.. pemuda kampung ini terbuai.. ibarat judi.. menang diawal permainan adalah iming2 melanjutkan pertandingan.. paimin lupa judi di kota lebih gila dari adu ayam atau maen gaple di kampungnya.. tidak ada satupun yang bisa dipercaya di arena permainan.. semua hanya kebutuhan.. sejatinya tidak ada pertemanan apalagi cinta.. hari ini memutar roulette bersama mungkin esok lupa siapa nama.. paimin akhirnya tau cara menjadi kaya dikota.. bukan menjadi saudagar minyak atau walikota seperti berita televisi.. tetapi menjadi pengusaha topeng adalah jawabanyya.. paimin oh paimin.. bukan karena lugu dia tertindas.. tapi karena tak bisa dia mendendam.. lagipula tak kuasa pula dia membalas.. sadar diri dibawah garis batas..
         Pagi itu paimin pura2 lupa sarapan.. tapi hebatnya belum juga kesal dia dengan Tuhannya.. dengan senyum palsu dia mencoba membohongi getir hidupnya.. seolah bangkit kepalanya tetap kosong.. belum ada rencana.. sampai dia terbelalak melihat isi tasnya.. iya ada ijazah sarjana hukum disana.. atas nama dirinya pula...ijazahnya bersebelahan dengan rokok djarum super di dalam tas.. dan paimin lebih tertarik mengambil sebatang.. diacuhkannya ijazah paimin.. sambil melamun trotoar jadi bangku meditasi.. apa yang hendak aq raih.. ah sudahlah.. masih bisa bernafas dikota ini saja sudah jadi prestasi bagi paimin..
         Paimiin oh paimin cita2nya sedang diuji debu jalanan.. tak lama paimin beranjak juga.. tiba2 tawanya lepas seolah bahagia.. sedang apa dia? ternyata dia baru sadar uangnya tiada sisa.. pantang menyerah ditantangnya lagi nasibnya.. pikiranny penuh rencana.. kita lihat dia kmana..
        Paimin ingin kerja di kantor pemerintah.. bukan cita2nya memang.. tapi akhir2 ini dia begitu kepincut.. seragamnya aneh memang.. tidak ada atribut pula.. tapi dia ingin seperti mas tono tetangga kampungnya yang sukses menjadi kaya karena kerja di kantor pemerintah.. dasar paimin yang polos.. bahkan dia tidak tahu kalo kantor pemerintah tidak membuka rekrutmen pegawai taun ini.. tetap dititipkannya surat lamaran paimin ke satpam kantor pemerintah tersebut..
      Paimin bergegas pindah harapan.. dilihatnya gedung perkantoran yg megah berjejeran.. tapi surat lamarannya tersisa dua saja.. bimbang bergelayut kini.. mau kemana aku.. dilihatnya sebuah bank yang tidak asing baginya.. karena dikampung bank ini cukup terkenal.. tanpa pikir panjang dimasukannya lamaran melalui satpam.. angan2nya terbang tinggi.. karena status pegawai bank cukup mentereng dikampungnya.. cukup pantaslah kalau digunakan melamar lasmi pujaan hatinya disana..
       Paimin bergegas segera menuju jalanan tak bertuan.. kebingungan yang orisinil terpancar dari gerak geriknya.. ya.. tentu saja.. karena jam menunjukan jam 1 siang.. dan belum ada sebutir nasi pun singgah di perutnya... akhirnya paimin memutuskan mencari mesjid sambil memikirkan rencana selanjutnya disana.. termasuk bgaimana caranya bisa makan siang ini..
       Paimin rebahkan badan.. lunglai raganya kurang asupan.. tak terlarut dalam waktu paimin segera bangkit ambil wudhu.. meski jiwanya goncang belum lupa juga dia dengan Tuhannya.. sembahyang paimin mengadu harapanyya.. diselipkannya nama simbok dalam antrian menuju mekah.. paimin tak menangis sampai perutnya sendiri yang menegur... laparnya tak karuan..
      Paimin gelisah.. gimana caranya aku bisa makan..pikirnya... ohh..iya mengamen saja.. alat musiknya?? cukup dua telapak tangan bertepuk saja..*paimin belum terpikir menjual ponselnya karena menurutnya ponsel adalah akses menuju masa depannya.. akhirnya dengan langkah percaaya diri berbekal reputasinya sebagai penyanyi dangdut hajatan di kampung.. paimin bersenandung di dalam mtromini reot.. bak biduan kondang, terlantun lagam rindu buatan sendiri teruntuk kekasihnya.. "adinda disana... perkenankan kusapa kamu.. dari jauh sayup sayup saja.. bercampur derita.. rinduku tetap akan bercerita....".
       Setelah rampung dia mengamen.. dikantonginya sejumlah uang..cukup untuk membeli sebungkus nasi telur.. di sela sela langkah menuju warteg.. Paimin tiba2 terdiam.. dilihatnya segerombolan bocah cekikikan tanpa jelas sebabnya.. omongan mereka ngelantur.. Paimin penasaran bukan kepalang.. diperiksa sekelilingnya tak ada miras apalagi sabu.. lalu kenapa bocah2 ini? ohh Tuhan ternyata di sudut canda.. paimin melihat kaleng aibon dan kantong plastik berisi sedikit bensin.. bocah2 ini terlalu hijau untuk kalut.. belum pantas mereka lampiaskan bencinya kepada hidup.. lewat kaleng aibon bgitu jujur mereka bertutur.. yang satu ceritakan bapaknya yang tukang pukul.. yang satu lagi ceritakan ibunya seorang nakal. Tak kuasa paimin bertindak, bingung campur sedih membuat mampet otaknya.. ditinggalkannya saja bocah2 itu.. sambil berjanji dalam hati.. kelak jika aku mnjadi presiden akan kuperhatikan mereka.. Tetap melangkah paimin masih saja membatin.. ternyata beruntung juga aku lahir dan besar dikampung.. kota ini benar2 sadiss.. harus ada yg dikorbankan sementara kebahagaiaan juga mahal harganya.. duh Gusti... paringono sabaar... *hebatnya kemauan paimin masih menggebu gebu.
        Huuf.. mau suksess itu sulit ya... paimin menggumam... sambil mengayun langkah paimin berandai andai.. jikasaja suatu hari nanti aku berhasil menjadi pejabat aku mau beli tanah dan sapi yang buanyak.. biar nanti digarap sahabat2ku dikampung.. lalu aku akan berangkatkan simbok ke mekah.. dan yang paling spesial akan aku ajak lasmi pergi ke italia untuk membuktikan menara pisa itu betul2 miring atau tidak.. karena lasmi penasarannya bukan main.. *lasmi suka sekali pelajaran ips dan pelajaran ttg menara pisa adalah bab terakhir yang dia baca sebelum orangtuanya memutuskan untuk tidak lanjut kuliahkan lasmi hingga lasmi putus sekolah smpai SMA saja.. Senyum2 sendiri paimin terlihat kurang waras.. paimin sedang lupa padahal... sahabat2nya cuma rindu paimin bermain gitar dan bersenandung riang bersama di poskamling.. simbok cuma ingin belanja ke pasar dibantu paimin menggoes sepeda ontelnya.. dan lasmi cuma ingin paimin cepat pulang duduk manis disampingnya lalu ceritakan monas kepadanya.. karena monas dan pisa sama jauhnya bagi lasmi..
         Satu berkas lamaran dalam genggaman.. belum bertujuan pula paimin mengayun langkah.. satu gerakan kaki tak sebanding dengan kecepatan berfikirnya.. oke.. santai sajalah.. kata simbok jg rejeki gak kemana.. setelah puluhan langkah barulah paimin mendapat ide.. paimin kemudian tergesa2.. hotel.iya hotel.. paimin ingin juga kerja di hotel agar bisa melihat bule secara langsung.. karena selama ini paimin hanya melihat orang asing dari televisi kreditan di rumahnya.. dalam bayangannya kelak jika sering ketemu bule paimin akan minta foto agar bisa dipamerkan kepada teman2nya dikampung setelah shalat ied tahun ini.
          Paimin tak punya referensi.. bahkan hotel berbintang pun belum dikenalnya.. lantas yang mana yang harus saya lamar pikirnya.. oia hotel bintang pasti dilihat dari lapangan parkirnya.. minimal seluas sawahnya haji dulah mungkin.. tapi tak akan lebih luas dari harapannya tentang kesuksesan.. lalu apalagi ya? oia gedung hotel berbintang pasti tinggi.. minimal setinggi pohon durian di kebun mbah man.. tapi tidak akan lebih tinggi dari cita2nya membahagiakan simbok dan lasmi.. dan satu lagi kriteria yang dia buat adalah ada kolamrenang yang besar.. minimal sebesar empang pakde darsiman.. tapi tidak akan lebih besar dari perjuangan yang akan paimin kenang suatu hari nanti.
          Lama berputar putar paimin berhenti di satu titik.. tercengang paimin melihat rombongan orang berduyun duyun membawa map coklat tanda butuh pekerjaan.. antrian sudah memanjang.. ramai terkumpul di depan sebuah bangunan.. malu malu paimin bertanya.. gadis berambut panjang kemeja ketat melekat dgn rok mini dipilihnya sebagai tempat bertanya.. maaf mbak.. ini ada apa to? ada bukaan pekerjaan to? mbak2 td spontan tersenyum sambil menjawab ngga ada bukaan mas.. adanya lowongan kerja.. ini perusahaan rokok lagi btuh banyak pegawai.. posisiny jg mcm2 kok..ikutan aja mas.. sekalian antri di blkg saya.. paimin mlongo.. yang dipikirnya adalah gimana jadinya seandainya lasmi berbaju ketat dan rok mini.Paimin iya2 saja padahal dia sendiri kurang paham.. selang waktu kemudian paimin beralih pandang ke segerembolan orang.. berpakaian ala santri menbawa panji2 kebanggaan lalu teriakan lantang asma Allah menyedot perhatian sekitar.. paimin menggumam.. opo to iki? oo mgkin satu ormas yg sering aq lihat di tv.. paimin spontan geleng2.. paimin punya pemikiran sendiri.. "aq punya Tuhan yg sama dengan mereka.. aq punya agama yg sama dgn mereka.. tapi mgkin aq menganut kebaikan yang berbeda dengan mereka.. ahh sudahlah.. tidak penting juga memikirkan mereka.. tidak menjadikan kaya kok.. *paimin kembali fokus ke antrian sambil tengok kanan kiri..
         Paimin mulai gelisah di antrian.. dan nampaknya hanya dia yg gelisah.. semua pengantri tertunduk takluk dengan ponselnya (red: blackberry) masing2.. ingin berbincangpun paimin canggung.. terpengaruh juga paimin keluarkan ponselnya (red: nokia3310).. dengan pulsa sekarat cukup 2 kali sms saja paimin berani saja kirim rindunya kepada lasmi.. pesan pertamanya begini "dek.. mas pai sedang antri nih".. paimin bodoh memang.. dgn pulsa terbatas malah kirim pesan singkat saja.. tapi tak lama berselang lasmi membalas.. "antri apa mas?" lugu polos lasmi benar2 ingin tahu.. Paimin sergap membalas, kali ini agak cerdas paimin memanfaatkan pulsa terakhirnya.."antri masukkan lamaran kerja dek.. biar segera juga mas pai masukkan lamaran buat kamu".. antrian pun bergerak maju.. dan paimin masukan kembali ponselnya kedalam sakunya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar